Minggu, 25 Oktober 2009

The Cat

If I could imagine or understand what cat say maybe he want to say live surent easy

We eat then sleep, we lazy we are cat, every human loves cat because we are cute we are nice we are hairy we are soft we are small, we are flavorous we are cool we are famous in the world

And then why the cat hear so arrogant for

Because he so popular in the eye of human and alien

Cat in show is ussual, cat in the movie, cat in cartoon, cat in champ, cat in politics that’s unusual?.

Babies loves much cat, for babies cat is a funny friend, you can squize them or you can bite them, than flap them with your feet if hurt you much.

Oh why everybody talks cat

Why everyone loves cat

one of us loves cat, hated, afraid, contempt

Here pus pus pus meow pus pus meow

Eat this chicken you pussy cat, you must training your self puss you get a big belly because you have to many sleep and eat. How you can be a star if you always were like that. Go go puss go go puss train your body. Like Garfield look he got a shiny hair and a funny face but he is fat. He don’t worry for his body cause he is a star. Garfield can talk in the movie cause is just a cartoon. I don’t want to hear you talk puss (like garfield) because you can make me dizzy with your spoke everytime. I just want you to be like that. Just meoww and meoww and meooww. It sounds good for me. But if you say that loud I get mad.

I sleep with my cat beside me, his name is micky, he was dump in the street with my grandpa because he don’t like cat very much. Oh micky was became tame when I teach him to catch a mouse in our house he catch it. He also not moves in our house. Micky became amenable for me because I care him from babies. I found him in the street around mosque al Mukhlisin. I wonder how big now is.

My friends Tomo have five-cat, one chicks four guy. People complain about cat in the mosque because the cat ussualy like to play hide and seek in the mosque when people doing activities like pray. But people feel pity when the cat emaciate, then they ask tomo are you give them eat they look beanpole ooh what a pity. Ghoni usualy kick them when they became behave not good.

‘<>’ Wroted by G0pan!!!!!

Lubang dosa

LUBANG DOSA

Isi jiwaku rapuh dalam kesendirian

Menatap sepi bayang-bayang hampa

Hatiku bergetar seperti duka yang tercabik

Bersandar lemah didahan pohon yang terkoyak

O, sang penguasa alam

Dosa apa yang kuperbuat selama ini

Hatiku meronta dalam kekalutan

Bagaikan petir yang menyambar

Disetiap rongga kehidupan

Tuhan, masihkah pantas aku memohon ampunan-Mu

Karena tubuhku dipenuhi lumuran dosa

Tuhan, aku malu terhadap dirimu yang penuh kasih

Aku berbuat dosa dihadapanmu

Aku melupakan kasih sayangmu

Aku tertawa disamping saudaraku yang menangis

Dan disetiap tubuhku penuh dengan coretan hitam

Tuhan, aku sombong dengan ketidakberdayaanku

Aku rapuh tanpa bimbinganmu

Cinta kasih kepada hambamu sangat tulus

Tetapi aku mengharap imbalan

Tuhan, izinkan aku untuk bertobat

Dalam setiap dosa-dosa yang tak terbatas

Dalam setiap pengharapan yang berkepanjangan

Dan dalam isi jiwaku kepadamu….

Aku bersimpuh karena-Mu

TAUBAT

Kesepian jiwaku melukai batin

Tercabik dalam cambuk kemunafikan

Terbias dalam hempasan luka

Diwarnai kekalutan bayangan hitam

Oh, jiwa yang terpasung

Resah apa yang aku timbulkan

Dalam ketakutan yang tiada batas

Diiringi dalam hempasan badai

Tuhan, izinkan aku untuk menuai sabdamu

Dalam bimbingan yang maha sempurna

Dalam kedekatan sunah nabimu

Tuhan, hatiku tertunduk malu terhadap-Mu

Dosa yang aku timbulkan seluas langit dan bumi

Disetiap kemunafikan yang aku perbuat

Tuhan, duniaku jauhkan kasih sayang-Mu

Padahal kasih-Mu luas tiada terbatas

Kedekatan-Mu terhadapku tiada berjarak

Sedangkan diriku jauh tiada berujung

Tuhan, jiwaku hampa tanpa bimbingan-Mu

Resahku hancurkan kegelisahan luka dalam

Rongga nafasku nyaris tanpa siraman surgawi

Kerongkonganku nyaris tanpa menyebut asma-Mu

Tuhan, masihkah pantas Kau mengampuniku

Padahal tubuhku dipenuhi lumuran dosa

Daki-dakiku hitam pekat tanpa warna

Jiwaku berkata untuk yang kesekian kali

Tuhan, aku bertobat

SANG MAHA KEKASIH

Ya Allah

sesungguhnya aku hanya puing-puing kecil

ditengah rapuhnya gedung-gedung tua

dosa-dosa yang aku punya lebih luas dari langit dan bumi

jiwaku hampa tanpa menyebut asma-Mu

aku takut dalam lembah yang gelap

tak tahu arah kemana melangkah

Ya Allah

Bebaskan aku dari syetan-syetan yang mengikatku

Aku terkapar dalam ketidak berdayaan ku

Sendiri ditengah ramainya orang

Yang kian tertawa akan dosa-dosa mereka

Ya Allah

Masihkah pantas aku menyebut Asma-Mu yang suci

Dengan mulut ku yang dipenuhi lumuran dosa

Dengan tanganku yang kotor dan menjijikan

Dengan isi jiwaku yang dipenuhi kotoran dosa

Ya Allah

Obatilah daku yang sakit akan ketidak berdayaanku ini

Lembutkan jiwaku yang keras dengan kesejukan Rahmat-Mu

Langkahku tersesat tak tahu dimana pancaran Iman-Mu

Berikanlah aku akan lembutnya keimanan

Ya Allah

Masihkah pantas aku untuk bertaubat

Dengan butiran-butiran dosa yang aku punya

Dengan kesombongan yang sering aku perbuat

Dengan keberanian akan melanggar larangan-Mu

Dengan tangisan penyesalan kemudian berbuat lagi

Ya Allah

Aku malu dengan ketidak berdayaanku

Aku rapuh dalam kesombongan ku

Aku hina akan perbuatanku

hingga untuk kesekian kali aku berucap

Aku khilaf

JIWA SEGALA JIWA

Dalam setiap langkah aku tertegun

Menyibak makna tanpa warna

Gemericik gelang hempaskan kesunyian

Disuatu resah pantulkan jiwa

Bersemayam aku dalam pandangmu

Bergulir rindunya perasaan cinta

Berarak duka matikan rasa

Jiwa meronta bangkitkan penyesalan

Oh jiwa segala jiwa

Penyejukku kau hempaskan ke semak-samak

Beretak kencang jiwa merana

Setengah hati bersatu dan berbenturan

Oh jiwa segala jiwa

Lemahku melukai hatimu

Menolak cinta hati yang lain

Menyapu luka tampakkan batin

Oh jiwa segala jiwa

Roh ku mendekat kearah fatamorgana

Berarak rasa hempaskan kerinduan

Dalam indahnya cinta hanyalah fana

hingga Melukiskan sengsara yang tiada batas

Oh jiwa segala jiwa

Apakah rasa secangir cawan

Hingga madu kurasa racun yang kuteguk

Bercermin bayangan orang-orang tertawa

Dalam jiwaku aku berkata

Cinta tak selalu kau teguk dengan kebahagiaan

CINTA

Cinta, kau hadir dalam setiap mimpiku

hantarkan aku dalam pintu gerbangmu

bila takdir t’lah tiba

bersatulah dengan membawa setiap angan ku

cinta, bergema terasa dalam setiap getaran di jiwaku

untuk menembus setiap langkah hatiku

terbesit dalam hatiku untuk merengkuh di jiwamu

menelusuri dalam untaian kelembutan cintamu

dan tak akan kulupa semua kasih sayang mu untuk ku

cinta, kerinduanku tersimpan di lubuk hatiku yang terdalam

akan ku bawa engkau dalam setiap kebahagiaan ku

kan kupetik bintang cinta yang ada dilangit

dan kupersembahkan untuk kasih sayang mu

dan kuukir langit yang bersinar terang dengan keceriaan

dengan senyuman dibibirmu

cinta, dekaplah dengan kelembutanmu

karena semua yang engkau berikan

akan berakhir dengan kebahagiaan

hingga disetiap panorama surgawi

terpampang dalam keindahan cinta

cinta, untukmu kan kuserahkan cintaku

dalam setiap derai nafasku yang dalam

dalam setiap langkahku yang panjang

dan dalam setiap angan-angan ku yang penuh harap

karena kau, aku cinta kau dengan cinta

RATAPAN ANAK MANUSIA

Rindu jiwa kemana melangkah

Hanya pepesan kosong entah apa

Bisikan hati timbulkan pertanyaan

Hanya gurauan sempitkan pengetahuan

Kau cinta jiwamu sendiri

patahkan jendela yang tersinari matahari pagi

gema takbir remehkan panggilan wajib

Lima waktumu kau hempaskan ke semak-semak

Biarkan mulutmu berbusa karena bualan kosongmu

Penyesalan nanti akan kau rasakan

Tak ada satu yang peduli engkau

Sia-sialah sudah hidup yang kau jalani

Masikah ada harapan yang kau punya?

Hanya tangisan yang akan kau dapat

Tak peduli meronta kan sia-sia

Nasib kelam yang kau punya

Jangan menyesal sebab itu tak berarti apa-apa

Hanya satu nasihat yang aku berikan untukmu kelak

Bersihkan dirimu dari yang pernah melekat dalam dirimu

Sayatan-sayatan sang benalu

Sepi harus kulalui dengan tak tahu arah

Menggema rasa tapi tak sama

Sekujur tubuh bergetar mengisi kebisingan

Resapi makna tak tahu apa

Hanya ketakutan yang aku bawa

Ratapan apa pada siapa

Gila cinta arti sesungguhnya

Apa beda setan dengan dirimu

Hanya omongan yang kau punya

isi cinta dengan kebencian

Amarah tertahan bagai bom waktu

Hai …Kau yang kubenci dengarkanlah

Jangan kau gores luka untuk yang kesekian kali

Karena kau lebih berdosa dari pelacur jalanan

Kau sang pencuri yang tak mau salah

Hatimu yang keras bagai gumpalan dosa yang kau pelihara

Sisakan serpihan salju dalam jiwamu

Kau gores hati orang yang tak berdosa

Hanya bias-bias kosong dalam dirimu

Dengarkankan aku berdoa untuk yang kesekian kali

Biarkan Allah yang akan membalas

Serpihan Luka Yang Tergores

Jiwaku melayang entah kemana

Memantulkan bayangan yang tak tahu apa

Bersemikan pandangan dalam kegelapan

Hingga terbesit keinginan untuk meninggalkan

Apa dayaku yang lemah ini

Seperti pengemis yang meminta dengan wajah memelas

Apa daya aku yang hina ini

Bagai pelajur jalanan yang menjajakan kehormatan

O, suara takdir yang menggema

Sampai kapan semua ini akan terus begulir

Meresap kebisingan orang-orang yang tertawa

Terlentang kaku bagai orang yang tak bernyawa

Sepi, apakah ini yang menjadi pendampingku

Dalam duka disetiap goresan sayatan pisau beracun

Hingga merobek disetiap kulitku yang semakin tipis nan kaku

O, kau yang gila kekayaan

Apakah pantas kau duduk dibangku kehormatan

Hingga darah orang-orang yang lemah terus mengering

Dalam rintihan anak-anak kecil yang kelaparan

Dalam jeritan ibu-ibu yang melindungi anaknya

Ditengah binatang buas lapar yang sedang mengintai mengsanya

Dengarkan wahai orang-orang yang tak mau dengar

Rintihan tangis mereka memang bukan apa-apa

Sebab mereka terbiasa dengan keadaan yang terkucil

Sebab mereka terbiasa dengan wajah-wajah yang tertindas

Dan mereka terbiasa dengan segala penderitaan

Kini aku hanya berpesan dengan hati yang terkikis

Tuhan tidaklah buta

Dan Tuhan tidaklah tuli

Gema Adzan

Dalam gema azan dikumandangkan

Jiwaku meresap dalam panggilannya

Bagaikan pancaran sinar yang meresap dalam dadaku

Hinggga meneteskan airmata kehangatan

O, sang penguasa alam

Hantarkan aku dalam bimbingan jalan-Mu

Hingga aku bisa merengkuh dalam serpihan kasih sayang-Mu

Menuai tanggung jawab dalam kebahagiaan

Allahuakbar 3x

Bergetar terasa sekujur tubuhku

Damai dijiwa meresap dalam kalbuku yang kering

Memompa dalam setiap batinku yang terkoyak

Hingga tersirat rahasia takdir yang terungkap

O sang penguasa alam

Damai ku bersama cinta kasih sayang-Mu

Hingga damai terpancar dalam jiwaku yang gelap

Kerongkongan ku yang kering kau siram dengan asma-Mu yang suci

Hingga terkuak kemahacintaan-Mu kepada hambamu yang hina

Ratapan orang-orang tercela

Arti Cinta seperti apa dimana dan mengapa

Mengapa setiap langkah selalu ada cinta

Hidup sepi tak mengerti arah

Bagaimana kau rindu dalam jiwa yang menangis

Disetiap pantulan jiwa yang terasing

Oh kau yang berbicara dengan mulut tertutup

Sampai kapan kau hinggap di dalam celana pendekmu yang lusuh

Aku berfikir dengan angan-angan yang tak nyata

Bercerita dengan canda tawa penderitaan

Sepiku termenung resapi diri

mencari makna yang aku cari selama ini

jiwa bergetar rapuh tak tertahankan

menyapu terbang bersama angin yang berhembus

oh isi jiwa yang kesepian

apa daya aku yang hina ini

merengkuh aku dalam ketidak berdayaan

bagai anak yang menangis ditinggal pergi ibunya

jiwa rasa mengapa merana

bagai bintang yang indah bila kau lihat

tapi hanya bisa kau tatap dan tak bisa kau petik

sampai kapan akan kuarungi semua ini

retapi kegelisahan

dalam penderitaan yang berkepanjangan

apa daya aku yang bodoh ini

ditinggal masa kemudian menangis

sepi kemudian terbang dan ditiup angin

Gadis berkerudung

Gadis berkerudung

Isi jiwaku merengkuh dalam isi jiwamu

Senyummu hangatkan hatiku yang membeku

Nafasmu segarkan panorama surgawi

Menyinari jalanku yang gelap mencekam

Gadis berkerudung

Datanglah dengan senyuman dalam hatiku yang rapuh

Kan kulukis indah wajahmu dengan pelangi dilangit

Kau bagai bintang yang berkedip hiasi malam

Disuasana dingin menyelimuti heningnya malam

Gadis berkerudung

Akankah kau puja seperti yang ku puja

Meniti kehidupan dalam angan-angan yang nyata

Membasuh kerinduan yang akan kubawa

Disetiap hembusan angin yang membawa kerinduan ku

Gadis berkerudung

Aku butuh cinta kasih sayang mu

Genggamlah tanganku yang rapuh tak berdaya

Meniti segala kehidupan yang kian membeku

Demi kebahagiaan antara kau dan aku

Antara Kebahagiaan dan Senyuman

Aku dan kekasihku berjalan diantara dua sungai yang mengalir

Senyummya kautampakkan dengan kebahagiaan

Aliran sungai mengalir seirama

Bunga bakung mengambang diantara jiwa dan rasa

kau bercerita diantara sepasang pohon yang berhembus

aku memperhatikan dia bercerita dengan seksama

karena keindahan yang kau berikan lebih dalam dari jiwa kita

hembusan angin semilir yang berhembus

membawa panorama surgawi yang kau tanam

lihatlah sayang! matahari tersenyum menyapa alam

kicauan burung bernyanyi diantara batang yang tumbuh

bunga mawar merekah seindah wajah mu yang berseri

kau cinta sejati yang tak akan pernah hilang

kan ku ukir indah dalam jiwaku yang terdalam

menepis keraguan yang kubawa diwaktu senja

hingga fajar berganti cerahkan asa

O, sang dewi yang kesepian

Pantulkan jiwa ini dalam pengharapan

Resapi makna dalam kehidupan

Matikan rasa dalam penyesalan

Kosong

Aku terdiam duduk terpaku menyendiri

Ditengah keramaian orang yang tertawa

Bersandar ku dalam kulit kayu yang rapuh

Hingga jiwa merona tak seperti apa adanya

Sepi sunyi aku lalui dengan tak tahu arah

Bagaimana bintang yang bersinar

Tau akan jalan ku yang akan ku lalui

dalam untaian kata-kata yang tak aku mengerti

disetiap pembicaran yang kosong dan tak bermakna

Bagaimana kau hidup jalanilah dengan hati yang lapang

hingga kosong terus membelenggu dalam takdir yang berkepanjangan

Bidadari

Bidadari, kau hadirkan kelembutan bagi diriku

Senyummu kau tampakkan dengan cahaya

Ingin ku rengkuh engkau dengan lembut sukmaku

Hingga terpasang panorama indah dalam kasihmu

Bidadari, datanglah dengan senyuman dibibirmu

Dan bawalah aku dengan seribu sayapmu

hingga cinta meresap dalam kebahagiaan

Bidadari, aku cinta kau karena kau yang kucinta

kelembutan hatimu terpaut oleh serpihan rasa yang terdalam

bila engkau tersenyum resahku terhempaskan ke semak-semak

Semua telah berubah

Seperti yang kau lihat hanya kedipan mata

Menghilang seperti bayangan yang melesat bagai kilat

Yang menyambar rona kehidupan

All poets wroted by Mr. Tyas Rachman Sambudi

Dalam sepi ku termangu

Dalam sepi ku termangu
Di setiap langkah apa daya
Seperti emas dalam keranjang sampah
Terkikis waktu yang tak berguna
Resapi makna apa daya
Aku seperti batang pohon yang terkoyak
Dalam badai yang berkepanjangan
Hampa terasa disetiap mimpi
Aku kini yang tak tahu arah
Kemana aku harus berjalan
Disetiap mimpi aku terbangun
Entah apa yang harus kuperbuat
Dibalik kaca aku mengintip
Tangisan ku yang mengalir tak terbendung
Bagai sayatan pisau beracun
Dalam kesunyian aku termenung
Merindukan yang tidak aku mengerti
Sampai kapan semua ini berlanjut
Dalam derita yang tanpa akhir

Aku termenung sepi
Dalam keramaian orang2 yang tak aku kenal
Mencari jati diri yang sampai sekarang tak aku temukan
Sepi aku resapi
Dalam hari-hari yang aku singgahi
Seperti apakah aku ini


Ku terlahir untuk cinta
Ketika dia datang dari hati ku
Kusambut engkau dengan senyuman
Sebagai rasa cinta ku padamu
Aroma surgawi hembuskan nafasmu
Yang terbangkan kabar hatiku yang kian terenyuh
Ketika hatiku menunggu hatimu
Ku kan sabar menunggu dengan senyuman
Kan kusentuh jiwamu dengan jiwaku
Karena betapa besar cintaku untukmu
Aku tak bisa hidup tanpa cintamu
Karena aku terlahir untuk cintamu
Tak berdaya tubuhku
Bila tanpa dirimu


Ketika dia datang membawa cinta
Hatiku galau dalam seribu tanda tanya
Siapakah dia yang datang membawa
Sayap cintanya
Memberikan kehangatan bagi jiwaku
Dalam bunga cinta yang dia petik
Meski jarinya terluka tertusuk duri
Dia berikan kepadaku dengan senyuman
Tak pernah berhenti mencinta meski waktu yang akan berhenti
Meskipun tak pernah bicara
Dia ungkapkan tanpa kata-kata
Dan selau menemani kesepianku
Dikala aku butuh
Dia selalu datang dengan membawa kebahagiaan
Dengan tulus dan membawa aroma surga



Indah ku hadirkan bayangmu
Di setiap mimpi aku tertegun
Menikmati hangatnya cinta dalam kesendirian
Entah berapa lama aku kan menunggu
Entah esok atau lusa
Atau ku menunggu seribu tahun lagi
Aku diam termenung di basuh hembusan angin
Meniti kegelapan yang mesti aku lewati
Tanpa bintang atau rembulan yang hadir menemani sepiku
cinta....
apa arti cinta yang terukir
dalam setiap insan slau hadirkan cinta
tetapi tak mengerti arti cinta yang sesungguhnya
tenggorokanku yang selalu haus akan cinta
tetapi tak begitu jelas bagi jiwaku



Ketika diam ku seribu bahasa
Menoreh sepi dalam kehempitan
Tercabik ku di setiap kemunafikan
Di setiap derai air mata kepedihan
aku terpana dalam hampasan sang surya
diselimuti kabut kekalutan
meniti kehidupan yang tiada terbatas
oh jiwa yang terpasung
resah apa yang aku pikul selama ini
bagai fatamorgana yang hilang entah kemana
aku yang tak pernah merasakan hangatnya belaian mentari
dan hembusan angin dikala fajar
aku
ya hanya aku dan sepi yang menemaniku
di tengah orang-orang yang setia
membawa kepedihan yang berkepanjangan
oh angin yang berhembus
terbangkan aku dalam belaian lembutmu
ajarkan aku tentang cinta yang abadi
tanpa coretan hitam yang pekat
dan tanpa kemunafikan yang terselubung


gila cinta entah mengapa
bagai seribu sayatan pasau yang beracun
entah apa arti diriku ini
yang pekat dalam setiap arti sesungguhnya
seperti apa cinta yang hadir saat ini
bagai cambuk kemunafikan yang selalu
hiasi cinta
oh jiwa yang mencari kegungannya
apa beda kita dengan segenggam daging busuk
yang hina tanpa memikirkan makna hidup
seperti luka yang kau siram dengan racun yang berbisa
tanpa ada luka yang kau sembuhkan
hanya perih yang semakin bertambah


hembusan angin membawa cintaku
menembus cakrawala di setiap cinta



ketika ku lihat senyum dibibirmu
terdapat rahasia yang kau sembunyikan
entah apa yang tersimpan dibalik senyummu
seakan merobek jantung hatiku yang tlah rapuh
seyummu bagaikan mawar yang merekah
dikala musim semi
yang selalu hadirkan kekaguman bagi diriku
dan kehangatan bagi jiwaku
dikala kau sedih
kau tak tampakkan kesedihanmu
meski bibirmu telah tersuap

oleh adon

Senin, 17 Agustus 2009

OMEGA SKELETON

OMEGA SKELETON SEE THROUGH (300.000 INCLUDING EXCLUSIVE OMEGA BOX)
AUTOMATIC MOVEMENT, NO BATTERY NEEDED FOR LIFE
BLACK THROUGH

SMS 085719083576
02199111482

FERRARI BLACK RUBBER

FERRARI LIMITED EDITION BLACK RUBBER 300.000 INCLUDE FERRARI BOX

RUBBER GREAT QUALITY
MESIN SWEEP MOVEMENT
HRONO : DATE, DAY, 24 HOURS INDICATOR

SMS : 02193738214



Selasa, 24 Maret 2009

Di Matanya Semua Orang Baik

Di Matanya Semua Orang Baik

By: agussyafii

Pada satu kesempatan saya diajak teman mendengar pengajian disalahsatu mushola diperkantoran. Sang penceramah menceritakan tentang kemuliaan hati orang-orang yang sholeh dan dirinya hampir setiap hari berjumpa dengan orang-orang seperti itu. Ceramahnya cukup penyejukkan dikala siang panas menyengat . Di sesi berikutnya pengajian dilanjutkan sesi tanya jawab.

Ada anak muda yang penuh semangat berkata bahwa kondisi negara sekarang ini sedang gawat, harga melambung tinggi, banyaknya pengangguran. Hal itu disebabkan oleh pemimpin yang korup. Yuk, kita golput. Katanya.

Sang penceramah itu mengatakan, memang ada pemimpin yang korup tapi masih banyak pemimpin yang amanah, buktinya anda yang sampai sekarang masih bisa bekerja dengan baik, kita masih bisa mengadakan pengajian hari ini, itu semua hasil dari pemimpin yang amanah.

Teman yang duduk sebelah menyikut tangan saya sambil mengatakan, “hebat juga ustadz ini, dimatanya semua orang baik dimuka bumi ya..”

“Sebaiknya kita memang harus begitu kan?” jawab saya.

--
Kebencian, berburuk sangka dan berpikir negatif hanya akan meracuni hati kita. Sebab itulah, ketika Orang-orang Yahudi mengumpat Rasulullah Shallallahu `Alaihi wa Sallam yang sedang duduk santai bersama Aisyah Radhiyallahu `Anha, dan Aisyah terpancing dengan balas menyumpahi mereka; Rasulullah segera mengingatkan Aisyah, "Kamu tidak perlu begitu, karena sesungguhnya Allah menyukai kesantunan dan kelemah-lembutan dalam segala hal." (Riwayat Al- Bukhari dan Muslim, dari Aisyah Ra.).

Wassalam,
Agussyafii

Senin, 23 Maret 2009

Hati - hati pada Dokter ???

From: Billy N. <billy@konsulsehat. web.id>
Reply-to:
sehat@yahoogroups. com
To: e-Sehat <
konsulsehat@ yahoogroups. com>
Date: Sat, Mar 7, 2009 at 10:48 AM
Subject: [sehat] hati-hati pada dokter?

halo rekan-rekan. ..

Ini tulisan yang mungkin 'aneh', saya sebagai seorang dokter justru meminta rekan-rekan untuk berhati-hati pada dokter. Ini mengikuti tulisan Pak Irwan Julianto di Kompas 4 Maret 2009 lalu, yaitu mengenai 'caveat venditor' (produsen/penyedia jasa berhati-hatilah) . Link-nya di situs Kompas:
http://www.kompas. com/read/ xml/2009/ 03/04/16255199/ kontroversi. puyer.dan. polifarmasi

Ceritanya begini, beberapa hari ini saya mengurusi abang saya yang sakit demam berdarah (DBD). Saya buatkan surat pengantar untuk dirawat inap di salah satu RS swasta yang terkenal cukup baik pelayanannya. Sejak masuk UGD saya temani sampai masuk ke kamar perawatan & tiap hari saya tunggui, jadi sangat saya tau perkembangan kondisinya.

Abang saya paksa dirawat inap karena trombositnya 82 ribu, agak mengkuatirkan, padahal dia menolak karena merasa diri sudah sehat, nggak demam, nggak mual, hanya merasa badannya agak lemas. Mulai di UGD sudah 'mencurigakan' , karena saya nggak menyatakan bahwa saya dokter pada petugas di RS, jadi saya bisa dengar berbagai keterangan/penjelas an & pertanyaan dari dokter & perawat yang menurut saya 'menggelikan' . Pasien pun diperiksa ulang darahnya, ini masih bisa saya terima, hasil trombositnya tetap sama, 82 ribu.

Ketika Abang akan di-EKG, dia sudah mulai 'ribut' karena Desember lalu baru tes EKG dengan treadmill dengan hasil sangat baik. Lalu saya tenangkan bahwa itu prosedur di RS. Yang buat saya heran adalah Abang harus disuntik obat Ranitidin (obat untuk penyakit lambung), padahal dia nggak sakit lambung, & nggak mengeluh perih sama sekali. Obat ini disuntikkan ketika saya ke mengantarkan sampel darah ke lab.

Oleh dokter jaga diberi resep untuk dibeli, diresepkan untuk 3 hari padahal besok paginya dokter penyakit dalam akan berkunjung & biasanya obatnya pasti ganti lagi. Belum lagi resepnya pun isinya nggak tepat untuk DBD. Jadi resep nggak saya beli. Dokter penyakit dalamnya setelah saya tanya ke teman yang praktik di RS tersebut dipilihkan yang dia rekomendasikan, katanya 'bagus & pintar', ditambah lagi dia dokter tetap di RS tersebut, jadi pagi-sore selalu ada di RS.

Malamnya via telepon dokter penyakit dalam beri instruksi periksa lab macam-macam, setelah saya lihat banyak yang 'nggak nyambung', jadi saya minta Abang untuk hanya setujui sebagian yang masih rasional.

Besoknya, saya datang agak siang, dokter penyakit dalam sudah visite & nggak komentar apapun soal pemeriksaan lab yang ditolak. Saya diminta perawat untuk menebus resep ke apotek. Saya lihat resepnya, saya langsung bingung, di resep tertulis obat Ondansetron suntik, obat mual/muntah untuk orang yang sakit kanker & menjalani kemoterapi. Padahal Abang nggak mual apalagi muntah sama sekali. Tertulis juga Ranitidin suntik, yang nggak perlu karena Abang nggak sakit lambung. Bahkan parasetamol bermerek pun diresepkan lagi padahal Abang sudah ngomong kalau dia sudah punya banyak.

Saya sampai cek di internet apa ada protokol baru penanganan DBD yang saya lewatkan atau kegunaan baru dari Ondansetron, ternyata nggak. Akhirnya saya hanya beli suplemen vitamin aja dari resep.

Pas saya serahkan obatnya ke perawat, dia tanya 'obat suntiknya mana?', saya jawab bahwa pasien nggak setuju diberi obat-obat itu. Perawatnya malah seperti menantang, akhirnya dengan terpaksa saya beritau bahwa saya dokter & saya yang merujuk pasien ke RS, Abang menolak obat-obat itu setelah tanya pada saya. Malah saya dipanggil ke nurse station & diminta tandatangani surat refusal consent (penolakan pengobatan) oleh kepala perawat.

Saya beritau saja bahwa pasien 100% sadar, jadi harus pasien yang tandatangani, itu pun setelah dijelaskan oleh dokternya langsung. Sementara dokter saat visite nggak jelaskan apapun mengenai obat-obat yang dia berikan. Saya tinggalkan kepala perawat tersebut yang 'bengong'.

Saat saya tunggu Abang, pasien di sebelah ranjangnya ternyata sakit DBD juga. Ternyata dia sudah diresepkan 5 botol antibiotik infus yang mahal & sudah 2 dipakai, padahal kondisi fisik & hasil lab nggak mendukung dia ada infeksi bakteri. Pasien tersebut ditangani oleh dokter penyakit dalam yang lain. Saat dokter penyakit dalam pasien tersebut visite, dia hanya ngomong 'sakit ya?', 'masih panas?', 'ya sudah lanjutkan saja dulu terapinya', visite nggak sampai 3 menit saya hitung.

Besoknya dokter penyakit dalam yang tangani Abang visite kembali & nggak komentar apapun soal penolakan membeli obat yang dia resepkan. Dia hanya ngomong bahwa kalau trombositnya sudah naik maka boleh pulang. Saya jadi membayangkan nggak heran Ponari dkk laris, karena dokter pun ternyata pengobatannya nggak rasional. Kasihan banyak pasien yang terpaksa diracun oleh obat-obat yang nggak diperlukan & dibuat 'miskin' untuk membeli obat-obat yang mahal tersebut. Ini belum termasuk dokter ahli yang sudah 'dibayar' cukup mahal ternyata nggak banyak menjelaskan pada pasien
sementara kadang kala keluarga sengaja berkumpul & menunggu berjam-jam hanya
untuk menunggu dokter visite.

Abang sampai ngomong bahwa apa semua pasien harus ditunggui oleh saudaranya yang dokter supaya nggak dapat pengobatan sembarangan? Abang juga merasa bersyukur nggak jadi diberi berbagai macam obat yang nggak dia perlukan & jadi racun di tubuhnya.

Sebulan lalu pun saya pernah menunggui saudara saya yang lain yang dirawat inap di salah satu RS swasta yang katanya terbaik di salah satu kota kecil Jateng akibat sakit tifoid. Kejadian serupa terjadi pula, sangat banyak obat yang nggak rasional diresepkan oleh dokter penyakit dalamnya.

Kalau ini nggak segera dibereskan, saya nggak bisa menyalahkan masyarakat kalau mereka lebih memilih pengobatan alternatif atau berobat ke LN. Semoga bisa berguna sebagai pelajaran berharga untuk rekan-rekan semua agar berhati-hati & kritis pada pengobatan dokter.

rgds
Billy

Senin, 23 Februari 2009

Ternyata garam Banyak manfaatnya

Garam banyak manfaatnya
Penggunaan garam tidak pada tempatnya dapat merusak lingkungan dan menjadikan lahan kering dengan kandungan kadar garam tinggi, atau pencemaran pada persediaan air. Tetapi garam juga dapat menjadi zat yang sangat berguna, sebab sesungguhnya, tubuh kita mengandalkan garam dari sumber eksternal untuk kelangsungan hidup. Ternyata dibalik itu juga terdapat berbagai manfaat garam bagi kehidupan rumah tangga.
Menurut Institut Salt, garam memiliki lebih dari 14.000 kegunaan yang sudah diketahui, dan setiap orang Amerika sepanjang hidup mereka masing-masing mengonsumsi lebih dari 16 ton garam.
Akan tetapi hanya sebagian dari jumlah itu yang dicerna. Sedangkan bagian terbesarnya adalah untuk mencairkan gundukan salju saat musim dingin.
Sebenarnya garam juga dapat dimanfaatkan dengan berbagai cara di seputar rumah sebagai alternatif yang lebih ramah lingkungan daripada bahan kimia sintetis. Selain mudah mendapatkannya, harganya juga sangat murah, dengan begitu Anda dapat menghemat.
Berikut sedikit penggunaan dari garam:

Garam sebagai bahan poles

Dengan mencampurkan garam dan cuka menjadi sebuah adonan kental, maka ia dapat dipakai untuk menggosok dan membuat kilap benda dari perak dan tembaga. Gunakan sehelai kain lembut untuk penggunaannya dan gosokkan, lalu bilas bersih dengan air, kemudian keringkan.

Pembersih

Ini adalah sesuatu yang saya pe-lajari selama bekerja di supermarket saat masih muda. Untuk tumpahan minyak dan telur, tutupi area yang terkena noda dengan garam, maka akan menjadi lebih mudah untuk mengangkat noda tersebut.

Garam sebagai pembersih pipa saluran

Garam dan air panas dalam jumlah yang sebanding yang kita tuang ke dalam saluran pipa akan dapat membantu menghilangkan bau tak sedap dan dapat membantu melarutkan minyak, juga membantu memperpanjang usia pipa. Tetapi cara ini mungkin sebaiknya tidak dipakai pada sistem pembuangan air limbah kotor, yang mungkin dapat membunuh bakteri baik yang berperan sangat penting untuk menghancurkan zat padat.

Membebaskan jendela kaca dan kaca mobil dari embun

Bersihkan bagian dalam jendela kaca di rumah dan mobil Anda dengan spons yang telah dicelupkan ke dalam larutan air garam, lalu keringkan. Cara ini akan membantu mencegah pengembunan selama cuaca dingin. Selain itu, dengan menggosokkan kain kecil yang telah dibasahi dengan garam pada kaca bagian depan mobil Anda, maka juga dapat mencegah pengembunan. Pada iklim bersalju, cara ini dapat mencegah terbentuknya es pada kaca.

Menggosok periuk dan panci

Tuangkan garam kasar ke atas perlengkapan masak berminyak sebelum penggosokan untuk membantu menghilangkan lemak-lemak yang menempel.

Menghilangkan noda teh dan noda kopi

Untuk menyingkirkan noda teh dan kopi pada cangkir dan karaf anggur ( sejenis bejana untuk minuman anggur ), taburkan garam ke atas sponge dan usapkan dengan gerakan berputar-putar pada waktu menggosok noda yang menempel..

Mensterilkan spons

Spons pembersih yang biasanya digunakan untuk keperluan dapur adalah tempat perkembangbiakan yang sempurna bagi berbagai macam bakteri tidak baik.. Dengan merendam spons ke dalam larutan garam kadar tinggi, dapat membantu membasmi bakteri-bakteri tersebut.

Penakluk serangga

Tuangkan garam pada tempat-tempat dimana semut sering berkerumun, dengan cara searah garis untuk mencegah semut-semut tersebut lewat.

Cara paling bersahabat untuk membasmi gulma

Campuran garam dan air panas dengan perbandingan 1 : 3 dapat dituang secara langsung ke atas gulma untuk membasmi mereka.

Pencuci mulut dan obat kumur

Larutkan sekitar seperempat sendok teh garam ke dalam setengah sendok makan air hangat. Ratakan ke seputar mulut Anda lalu kumur-kumur. Saya juga telah merasakan manfaatnya, ini benar-benar membantu ketika berhadapan dengan sakit gigi.

Papan potong yang berbau tidak sedap

Papan potong dengan bau yang tidak sedap menandakan adanya bakteri, dan ini bukan hanya masalah bau pada papan potong, tetapi juga merupakan masalah kesehatan.
Bakteri dapat dihilangkan dengan garam, oleh sebab itu usapkan garam pada area papan potong Anda yang beraroma tidak sedap, biarkan sebentar lalu bilas, papan potong Anda akan menjadi berbau segar dan menjadi bebas bakteri!

Pemadam kebakaran

Simpan sekotak garam sedekat mungkin sebagai alat pemadam api pada saat keadaan darurat untuk memadamkan kebakaran akibat minyak. Tetapi ia tidak boleh menggantikan alat pemadam api yang sesungguhnya, hanya untuk menjadi cadangan yang baik.

Pembersih setrika

Berkali-kali, setrika besi mengangkat sedikit demi sedikit kotoran yang mengakibatkan mereka menempel ketika Anda menggosok pakaian Anda. Untuk menghilangkan segala macam kotoran tersebut, taburkan garam ke atas selembar kertas dan lalu disetrika di atasnya. Gunakan sedikit uap panas untuk membersihkan pancaran air sesudah melakukan hal ini dan juga bersihkan alas setrika dengan sehelai kain lembab ketika sudah tidak panas.

Mencegah terbentuknya noda pada cerobong

Jika Anda menggunakan pembakaran kayu untuk kompor atau tungku pemanas, jelaga dan cairan ter kayu akan terbentuk pada cerobong asap, hal ini telah mengurangi estetika dan juga dapat meningkatkan risiko kebakaran pada cerobong asap. Segenggam garam yang dilemparkan ke atas nyala api adakalanya dapat membantu menghilangkan jelaga.
Berikut tips menarik yang saya temui beberapa kali—dengan menambahkan sejumput garam pada susu, akan membuat susu lebih awet disimpan untuk waktu yang lebih lama tanpa mengubah rasa!
Di atas hanya beberapa masalah yang umum dari berbagai kegunaan garam, akan tetapi sesungguhnya masih banyak manfaat lainnya. Satu hal yang harus diperhatikan, selain jumlah yang berlimpah-limpah dan murah; terlalu banyak garam yang melekat di saluran air kita atau bahkan di halaman pekarangan, akan dapat merusak lingkungan, oleh karena itu gunakan secukupnya saja. (Michael Bloch/The Epoch Times/mer)